Thursday, October 22, 2009

MANISNYA UJIAN



Aku baru saja balik dari klinik. Tangan kiriku masih lagi berbalut dengan kapas. Sakit disebabkan suntikan di lengan kanan bagi tujuan pengambilan darah tadi sudah beransur kebah. UJIAN.

Sakit yang kusangkakan sudah sembuh 2 tahun lalu kembali bertandang.Lebih teruk dari yang pernah ku alami sebelum ini. Semalam, sehari suntuk aku tidak dapat melelapkan mata. Aku langsung tidak menjamah sebarang makanan.Tekakku tawar. Melihat makanan, tekakku menjadi loya. Lagi2 ayam. Aku cuma baring sahaja. Bangun pun sekadar untuk solat & mandi kemudian baring semula sehingga malam walaupun mata terus kekal berjaga menahan kesakitan. Aku mengerling jam di dinding. Jarum menunjukkan angka 2 pagi. Perlahan2 aku bangkit mengagahkan diri untuk pergi ke bilik emak. Langsung tidak terlintas untuk mengetuk pintu. Sakitku membantutkan hasratku untuk berbuat begitu. Aku lihat emak sedang lena di peraduan. Aku amati seraut wajah tua itu. Emak langsung tidak menyedari akan kehadiranku. Mungkin kerana kepenatan mngerjakan tanaman yang di tanamnya di belakang rumah siang tadi. Aku jadi serba salah. Niatku untuk mengejutkan emak segera termati sedangkan perutku benar2 mencucuk. Bisa.

Aku terduduk di situ. Mataku melilau mencari sweater dan stoking. Alhamdulillah, barang2 yang ku perlukan itu berada di rak pakaian bilik emak. Segera aku menyarung sweater dan memakai stoking bagi menormalkan suhu badanku. Sakitku kini naik ke kepala. Aku menahan dengan sepenuh kudrat yang ada. Makin ku tahan, makin seksa. Baru 2minit berlalu, sayup2 mutiara jernih turun dari pipiku. Dari perlahan akhirnya esakku memecah hening suasana. Spontan emak terjaga dari lena. Emak istighfar beberapa kali dan memandang kearahku lalu bertanya, kenapa? Soalan emak hanya ku jawab dengan tangisan sambil memegang perut yang kian mencucuk2. Segera emak memapah aku balik ke bilikku. Kemudian emak keluar dari bilikku. Mungkin mencari sebarang ubat yang boleh melegakan sakitku itu. Tidak berapa lama kemudian, emak masuk semula. Di kedua belah tangannya tergenggam minyak panas , bawang putih (yang telah di ketuk menggunakan lesung batu), panadol serta air suam. Sambil melumur minyak panas di perutku, emak membaca beberapa ayat dari surah2 yang terdapat dalam Al Quran. Kemudiannya emak lumurkan pula bawang putih di sekitar perut dan pinggangku. Mulutnya masih terkumat kamit seperti tadi membaca ayat2 suci Al Quran. Walaupun perlahan tetapi jelas di pendengaranku. Emak meminta aku supaya turut membaca selawat, surah Al Fatihah, Surah 3 Qul serta ayat Kursi. Tangisanku terus berlagu ( adaptasi perasaan yang tidak aku gemari sebenarnya). Tapi apakan daya, aku tidak kuat untuk menanggungnya .Ku biarkan saja airmata mengalir. Melihat keadaan itu, emak segera mengusap airmataku. Kata emak ‘mak hidup lagi nak bela kakcik’. Mendengar kalimah tulus dan telus yang terucap dari mulut seorang emak itu, hatiku dipaut pilu. Betapa besar pengorbanan seorang emak. Teringat aku akan kata2 yang sering emak ungkapkan yang telah ku dengar sejak sekian lama. Kata emak ‘seorang ibu boleh jaga 10 orang anak tapi 10 orang anak belum tentu boleh menjaga seorang ibu’.

Mak, kakcik janji selagi denyut nadi kakcik belum berhenti, selagi hayat masih dikandung badan, kakcik tak akan pernah mensia2 siakan hidup mak. Kakcik akan jaga mak dan ayah hingga ke hembusan nafas kakcik yang terakhir. Ini janji kakcik’. Begitu hebat jiwa seorang ibu dalam menjaga anak2nya. Melihat kekuatan emak berbicara seperti itu, terasa menyelinap 1 kekuatan lain dijiwaku. Segera ku kesat airmata yang mengalir kerana aku tahu kesedihanku hanya akan membuatkan hati emak duka. Aku rela menyembunyikan kesakitan jika itu dapat membahagiakan insan yang ku panggil emak itu. Aku tak mahu emak berduka melihat kesakitanku seperti 2 tahun dulu. Aku sudah biasa dengan sakit. Aku juga sudah biasa dengan jarum. Ibarat kata pepatah ‘alah bisa tegal biasa’. Hatta kepalaku terkena kipas (kulit kepalaku koyak) dan menerima 11 jahitan dulu pun, aku langsung tidak menangis malah aku boleh tersenyum saat doktor menjahit kulit kepalaku.

Teringat aku akan firman Allah s.w.t yang bermaksud ‘jika Allah menyayangi seseorang, maka dia akan mendatangkan 1 kesedihan dalam hatinya dan jika Allah membenci seseorang,maka DIA akan mendatangkan 1 kemudahan kepadanya’.Ini bermakna aku ini insan bertuah yang dipilih Allah untuk menghadapi ujianNya. Kata2 doktor tentang perutku memang sudah ku jangka sedari awal lagi. Katanya keadaan ususku semakin teruk. Jika tidak menjalani rawatan mengikut waktu yang di tetapkan, keadaanku akan menjalani lebih serius. Doktor bertanya bagaimana aku menjalani hidupku selama 2 tahun dalam keadaan ususku begitu.Kataku pada doktor, tidak ada manusia yang tidak punya masalah di dalam dunia tetapi aku jalani hidup dengan penuh kebahagiaan. Aku sering tersenyum dan ketawa hingga lupa tentang sakitku.

Selama 2 tahun aku tidak pernah menjalani rawatan susulan walaupun doktor di Terengganu telah memberikan surat supaya aku terus menjalani rawatan di hospital setelah pulang ke Negeri Sembilan. Aku jarang sekali bercerita tentang penyakitku pada siapa2. Hanya orang yang rapat denganku dan kawan2 di universiti saja yang tau. Masa di universiti, jadual kuliahku kerapkali terganggu kerana terpaksa mendapatkan rawatan saban minggu di hospital hingga menjejaskan tumpuanku pada pelajaran. Masakan tidak.Waktu untuk mendapatkan rawatan langsung tidak munasabah. Aku di beri surat temu janji betul2 pada masa kuliah. Jururawat tidak boleh meminda tarikh itu kerana katanya, ramai lagi pesakit yang perlu diubati. Jadi aku terpaksa mengikut jadual doktor. Bagaimana dengan jadual aku? Mujur pensyarah tidak merungut memandangkan mereka sudah di maklumkan tentang sakitku. Kadang2 pihak hospital menelefonku ketika aku sedang kuliah. Akhirnya, aku memutuskan untuk menukar nombor telefon supaya pihak hospital tidak dapat menghubungiku lagi. Usahaku berhasil. Sejak itu aku jalani hidup tanpa bergantung pada ubat yang di berikan. Sepanjang tempoh itu aku tidak pernah lagi jatuh sakit.

Syukur padamu ya Allah. Setelah 2 tahun, untuk pertama kalinya sakitku menyerang semula setelah para pelajar yang berada di bawah jagaanku dalam program PITT berangkat ke Mesir dan Jordan. Tidak tahu kenapa tetapi aku benar2 terasa kehilangan hingga menjejaskan kesihatanku. Aku ceritakan semua ini pada doktor yang merawatku tadi. Kata doktor ‘mungkin you tak boleh pressure. Sebelum perut you sakit semalam, you ada fikir tentang apa2 masalah?’. Aku terdiam. Ya. Sememangnya perasaanku sedikit tercalar dengan sebuah ‘kejujuran’ kelmarin. Kejujuran yang menyesakkan nafasku. Namun untuk menulisnya disini, kurasakan tidak perlu. Biarlah calaran yang mengguris hati kerana sebuah ‘kejujuran’ itu sembuh beriringan dengan masa. Riak wajah doktor muda yang masih menantikan jawapan itu sedikit berkerut. Aku segera menggeleng. Sejujurnya aku tidak betah untuk menceritakan tentang masalahku. Bukan niat untuk berlaku tidak jujur tetapi itu adalah privasiku yang tak mungkin aku kongsikan dengan siapa2. Biarlah aku dan Allah yang mengetahui. Cuma yang menjadi persoalan, apa kaitannya di antara pressure yang ku alami dengan penyakitku ini? Belum sempat untuk bertanya, doktor mematikan persoalan yang bermain di fikiranku dengan menyatakan bahawa aku perlu berjumpa doktor pakar kerana penyakit ususku semakin teruk. Doktor menyerahkan surat temu janji untuk berjumpa doktor pakar di Hospital Seremban. Aku menyambut surat temu janji tersebut dengan tenang sambil mengucapkan terima kasih. Kalau saja sudah ditakdirkan aku bakal ‘pergi’ kerana penyakit ini, aku harap aku dapat menyempurnakan hari2ku dengan ibadah serta bakti kepada keluarga serta insan2 yang amat aku sayangi dalam hidupku juga untuk perjuanganku didalam agama Islam yang amat aku cintai ini. Moga kepergianku suatu masa nanti diiringi dengan kalungan doa dari keluarga dan teman2.

Aku tidak pernah gusar memikirkan kematian kerana apapun nanti, hidupku tetap akan berakhir dengan kematian.Cuma cepat atau lambat sahaja. Kata ayah, tua itu tidak wajib tetapi mati itu wajib. ‘Kullu nafsin zaikatul maut’. Alangkah manisnya ujian. Allah datangkan di saat aku sedang menghirup udara manis dunia. Datanglah lagi ujian. Moga aku lebih bersemangat untuk menghadapinya. Kata trainer ku dari Indonesia, Pak Ligisan Sugimin semasa aku mengikuti kursus ESQ ( Emotional, Spritual & Quotient) di Dewan Matrade Kuala Lumpur yang lalu ‘Jika Allah berada dalam hati anda semua, anda kehilangan apapun didalam dunia ini, anda tidak akan pernah berasa sedih’. Al Fatihah buat orang2 Islam yang telah mendahului kita… J

(*Sepatutnya aku post artikel ni pada 27 hb 9 yang lalu tapi disebabkan masalah kesihatan yang tidak mengizinkan, aku lewat untuk post artikel ni..)

AL HAQIRAH ILALLAH

2 comments:

LuKLuK BaiDoa said...

terharu bace post ni kak...rase sgt mnyntuh perasaan.pengorbanan ibu...kesakitan yg akak alami...semuanya begitu memilukn...sungguh...mnyentuh perasaan

AHKIALUZ said...

Namanya pun ujian dik. Kifarah bagi dosa2 kita. Dalam hidup ni,kalau tak diuji,kita takkan tau sekuat mana ketahanan diri kita sebagai manusia. Sebabtu dalam belaja pun ada peperiksaan. Kalau takde pepriksaan, macamana kita nak tau salah kita, kelemahan kita dalam memahami kehendak soalan dan memberikan jawapan? Fasbir sabran jamila.. (^_^)

Post a Comment